Jumat, 28 September 2007

Ditelan Pahit, Dibuang Sayang

Kompas, Jumat, 28 September 2007



Hari Jumat (7/9) menjadi hari amat bersejarah bagi tenaga kerja Indonesia di Malaysia. Hari itu, untuk pertama kali, Komisi Hak Asasi Manusia Malaysia (Suhakam) dipimpin ketuanya Datuk Siva Subramamam mengunjungi 80-an TKI perempuan yang berlindung di Kedutaan Besar Republik Indonesia Kuala Lumpur. Mereka menjadi korban kekerasan majikan.


Kekerasan yang dialami TKI itu bervariasi, antara lain gaji tidak dibayar berbulan-bulan, diperkosa, dan dianiaya. Dari 80-an TKI itu, tiga di antaranya menjadi korban pemerkosaan dan melahirkan anak, sedangkan satu lagi sedang hamil tujuh bulan.


Di hadapan 80-an TKI itu, Datuk Siva berjanji akan ikut memperjuangkan hak-hak TKI. "Hak asasi tidak membedakan warga negara. Kami akan mencoba membantu menyelesaikan masalah kalian," kata Datuk Savi.


Kasus gaji tidak dibayar, pemerkosaan, penyiksaan, dan penganiayaan lainnya kerap menimpa TKI yang bekerja di Malaysia. Data KBRI di Kuala Lumpur menyebutkan, setiap tahun instansi itu menangani minimal 1.000 kasus yang terkait dengan TKI.


Menurut Ketua Satuan Tugas Pelayanan dan Perlindungan Warga Negara Indonesia (WNI) di KBRI Kuala Lumpur Tatang B Razak, dari segi kebijakan, sebetulnya telah dihasilkan berbagai perangkat hukum untuk membenahi masalah TKI. Ada Undang-Undang (UU) Nomor 39 tentang Penempatan TKI di Luar Negeri. Ada Peraturan Presiden (Perpres) Nomor 6 Tahun 2006. Bahkan, telah dilakukan nota kesepahaman (MOU) antara Pemerintah RI-Malaysia tahun 2006. Dalam MOU itu diatur hak dan kewajiban pekerja, majikan, agen TKI di Malaysia, Perusahaan Pengerah Jasa TKI di Indonesia, serta pemerintah kedua negara.


Namun, implementasinya masih tersendat. "Terbukti, kehadiran TKI ilegal masih marak, gaji TKI tidak dibayar, masih ada tindak kekerasan terhadap TKI, paspor TKI masih dipegang majikan atau agen di Malaysia," kata Tatang.


Lebih parah lagi, sebagian besar TKI yang bekerja sebagai pembantu rumah tangga ternyata tanpa dibekali keterampilan saat dikirim dari Indonesia. Mereka direkrut dari kampung dan langsung dikirim ke Kuala Lumpur, Johor, atau kota besar lain di Malaysia untuk bekerja pada majikan yang berpenghasilan menengah ke atas.


Maka, ketika diharuskan mengoperasikan mesin cuci atau menyetrika pakaian, TKI itu pun bingung dan tak bekerja optimal. "Kenyataan itu memicu peluang terjadi kekerasan. Apalagi, untuk mendapatkan seorang pembantu rumah tangga, majikan di negeri jiran itu harus membayar 5.000 RM-6.000 RM (ringgit Malaysia) atau Rp 13,5 juta-Rp 16,2 juta kepada agen di Malaysia," tutur Khairuddin Harahap, warga Indonesia yang sudah 25 tahun tinggal di Kuala Lumpur dan mendirikan Tenaga Kerja Indonesia Jasindo Advokasi dan Perlindungan Devisi Malaysia.


Sebaliknya, selama ini pembantu rumah tangga asal Filipina sebelum dikirim ke luar negeri diberi latihan keterampilan dan dibina mentalnya. Keterampilan itu, antara lain, adalah mengoperasikan mesin cuci, menyetrika pakaian, termasuk jas, mengepel lantai, menerima telepon, memasak, menyajikan makanan, dan bahasa Inggris.


Perang persepsi


Persoalan yang menimpa TKI ilegal, menurut Tatang, menimbulkan "perang" persepsi antara Indonesia dan Malaysia. Indonesia yang menggunakan pendekatan perburuan berpandangan, meski ilegal, TKI sudah bekerja sehingga majikan wajib membayar gaji kepada TKI. Sebaliknya, Malaysia menggunakan pendekatan keimigrasian. Mereka beranggapan, tiap warga asing ilegal yang ada di negara itu harus segera dipulangkan ke negara asalnya. Tidak peduli gaji pekerja asing itu belum dibayar majikan. Perang persepsi itu tidak pernah terselesaikan.


Salah satu contoh, kasus Suryani. TKI asal Lombok, Nusa Tenggara Barat, itu, selain gajinya sebagai pembantu rumah tangga selama dua tahun tidak dibayar majikannya di Johor, dia juga diperkosa salah seorang anggota tim Rela (setingkat Hansip di Indonesia) dan kini hamil tujuh bulan.


Satgas Pelayanan dan Perlindungan WNI lalu melaporkan kasus Suryani itu kepada Departemen Luar Negeri dan Kepolisian Malaysia. "Namun, kedua instansi itu malah meminta KBRI segera mendeportasi Suryani karena termasuk warga asing ilegal," ujar Tatang.


Yang menyakitkan lagi adalah majikan sering memanfaatkan status ilegal itu untuk memberi gaji yang rendah, termasuk tak membayar upah TKI. Jika TKI yang bersangkutan meminta haknya, malah diancam dilaporkan kepada polisi atau imigrasi. Sebagai pendatang ilegal, mereka hidup serba tidak tenang sebab diincar polisi, petugas imigrasi, dan petugas Rela.


Padahal, sesuai Undang-Undang (UU) Perburuhan Malaysia, diberlakukan larangan bagi warga di negara itu menampung atau mempekerjakan pekerja asing ilegal. Sanksinya denda berkisar 10.000 RM-15.000 RM.


Namun, implementasi terhadap UU itu masih nihil. Majikan dan aparat penegak hukum di negara itu berkolusi dengan mengorbankan TKI ilegal.


Menurut Wakil Duta Besar RI untuk Malaysia AM Fachir, Malaysia selalu menerapkan standar ganda terhadap pendatang ilegal. Di satu sisi, mereka memberlakukan aturan yang melarang penggunaan pekerja ilegal. Pada sisi lain Malaysia tetap membiarkan pekerja asing ilegal masuk dan bekerja di negara itu.


Kelonggaran aturan itu dimungkinkan karena dengan menggunakan pekerja asing ilegal, upah buruh dapat ditekan lebih murah, tetapi produktivitas perusahaan tetap tinggi. Jika tidak dibutuhkan lagi, pekerja itu dapat dipulangkan setiap saat ke negara asal tanpa membayar upah.


"tulah jawaban mengapa TKI ilegal semakin banyak di Malaysia. Mereka (majikan) memanfaatkan ketidakberesan dalam pengiriman TKI di Indonesia," kata Fachir yang kini menjadi Duta Besar RI untuk Mesir.


Kontribusi besar


Saat ini pekerja Indonesia yang bekerja secara legal di Malaysia tercatat 1,2 juta orang. Ada yang menjadi buruh tani pada perkebunan kelapa sawit, perkebunan karet, buruh pabrik, buruh bangunan, dan pembantu rumah tangga. Akan tetapi, ada ribuan orang lain sebagai tenaga profesional yang bekerja di perusahaan minyak Petronas, industri penerbangan, dosen, perusahaan rotan, dan mebel kayu. Yang ilegal sekitar 800.000 orang.


Kehadiran TKI itu sebenarnya telah memberi kontribusi besar dalam pembangunan ekonomi di Malaysia. "Kalau tanpa TKI, Malaysia takkan mungkin menjadi negara produsen minyak sawit dan karet terbesar di dunia sebab yang bekerja di perkebunan mayoritas TKI," kata Alex Ong dari Migrant Care Malaysia.


Salah satu bukti, kejadian tahun 2004 saat dilakukan pemulangan TKI ilegal secara besar-besaran dari Malaysia. Perkebunan kelapa sawit di Lembah Kelang, misalnya, menderita kerugian sekitar 1,5 juta dollar AS per hari sebab tidak ada pekerja untuk membersihkan lahan, memetik, mengangkut, dan mengolah tandan buah segar.


Contoh lain, menurut Alex Ong, kehadiran pembantu rumah tangga dari RI membuat sebagian besar perempuan di Malaysia yang telah berkeluarga dapat melanjutkan kariernya. Dengan bekerja kembali di perusahaan, mereka mendapat penghasilan sekitar 10.000 RM per bulan. Itu berarti pendapatan keluarga mereka meningkat.


Uang itu dibelanjakan untuk keperluan rumah tangga. Kegiatan itu memberi efek domino yang besar bagi pergerakan ekonomi di Malaysia. "Saya memperkirakan efek dominonya mencapai 20 kali lipat," ujar Alex Ong.


Bagi sebagian orang Indonesia, tidak menjadi TKI berarti tambah merana sebab di dalam negeri tidak tersedia lapangan pekerjaan. Bekerja di Malaysia pun belum tentu diperlakukan manusiawi. Sebaliknya, bagi warga Malaysia, tanpa TKI hidup mereka dan aktivitas sektor riil negara itu pasti keteteran. Sungguh sebuah pilihan yang dilematis. Ibarat ditelan pahit, dibuang sayang. (ton/jan)

4 komentar:

IBU HAYATI mengatakan...

Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI















Saya ibu hayati ingin berbagi cerita kepada anda semua bahwa saya yg dulunya cuma seorang TKW di HONGKONG jadi pembantu rumah tangga yg gajinya tidak mencukupi keluarga dikampun,jadi TKW itu sangat menderita dan disuatu hari saya duduk2 buka internet dan tidak disengaja saya melihat komentar orang tentan MBAH KABOIRENG dan katanya bisa membantu orang untuk memberikan nomor yg betul betul tembus dan kebetulan juga saya sering pasan nomor di HONGKONG,akhirnya saya coba untuk menhubungi MBAH KABOIRENG dan ALHAMDULILLAH beliau mau membantu saya untuk memberikan nomor,dan nomor yg diberikan MBAH KABOIRENG meman betul2 terbukti tembus dan saya sangat bersyukur berkat bantuan MBAH KABOIRENG kini saya bisa pulang ke INDONESIA untuk buka usaha sendiri,,munkin saya tidak bisa membalas budi baik MBAH KABOIRENG sekali lagi makasih yaa MBAH dan bagi teman2 yg menjadi TKW atau TKI seperti saya,bila butuh bantuan hubungi saja MBAH KABOIRENG DI 085-260-482-111 insya ALLAH beliau akan membantu anda.Ini benar benar kisah nyata dari saya seorang TKW.. KLIK GHOB 2D 3D 4D 6D DISINI

KISAH SUKSES IBU HERAWATI mengatakan...

Assalamu alaikum wr wb,,senang sekali saya bisa menulis dan berbagi kepada teman2 melalui room ini, sebelumnya dulu saya adalah seorang Pengusaha Butik yg Sukses, kini saya gulung tikar akibat di tipu teman sendiri, ditengah tagihan utang yg menumpuk, Suami pun meninggalkan saya, dan ditengah himpitan ekonomi seperti ini, saya coba buka internet untuk cari lowongan kerja, dan secara tdk sengaja sy liat situs pesugihan AKI SYEH MAULANA, awalnya saya ragu dan tidak percaya, tapi setelah saya lihat pembuktian video AKI ZYEH MAULANA Di Website/situnya Saya pun langsug hubungi beliau dan Semua petunjuk AKI saya ikuti dan hanya 3 hari, Alhamdulilah benar benar terbukti dan 2Miliar yang saya minta benar benar ada di tangan saya, semua utang saya lunas dan sisanya buat modal usaha, kata kata beliau yang selalu sy ingat setiap manusia bisa menjadi kaya, hanya saja terkadang mereka tidak tahu atau salah jalan. Banyak orang menganggap bahwa miskin dan kaya merupakan bagian dari takdir Tuhan. Takdir macam apa? Tuhan tidak akan memberikan takdir yang buruk terhadap kita, semua cobaan yang Tuhan berikan merupakan pembuktian seberapa kuat Anda bertahan di dalamnya. Tuhan tidak akan merubah nasib Anda jika Anda tidak berusaha untuk merubahnya. Dan satu hal yang perlu Anda ingat, “Jika Anda terlahir miskin itu bukan salah siapapun, namun jika Anda mati miskin itu merupakan salah Anda, saya juga tidak lupa mengucap syukur kepada ALLAH karna melalui Ritual Penarikan Dana Hibah/Pesugihan Putih AKI ZYEH MAULANA saya Bisa sukses. Jadi kawan2 yg dalam kesusahan jg pernah putus asah, kalau sudah waktunya tuhan pasti kasi jalan asal anda mau berusaha, AKI ZYEH MAULANA Banyak Dikenal Oleh Kalangan Pejabat, Pengusaha Dan Artis Ternama Karna Beliau adalah guru spiritual terkenal di indonesia,jika anda ingin seperti saya silahkan Lihat No Tlp Aki Di website/internet »»>KLIK DISINI<««





RITUAL DUNIA GHAIB

RITUAL TEMBUS TOGEL/LOTREY

BUAYER MUSTIKA

PAK BUDIMAN DI MALANG mengatakan...

saya sangat berterima kasih banyak MBAH RAWA GUMPALA atas bantuan pesugihan dana ghaib nya kini kehidupan kami sekeluarga sudah jauh lebih baik dari sebelumnya,ternyata apa yang tertulis didalam blok MBAH RAWA GUMPALA itu semuanya benar benar terbukti dan saya adalah salah satunya orang yang sudah membuktikannya sendiri,usaha yang dulunya bangkrut kini alhamdulillah sekaran sudah mulai bangkit lagi itu semua berkat bantuan beliau,saya tidak pernah menyangka kalau saya sudah bisa sesukses ini dan kami sekeluarga tidak akan pernah melupakan kebaikan MBAH,,bagi anda yang ingin dibantu sama MBAH RAWA GUMPALA silahkan hubungi MBAH di 085 316 106 111 insya allah beliau akan membantu anda dengan senang hati,pesugihan ini tanpa resiko apapun dan untuk lebih jelasnya buka saja blok mbah
BUKA PESUGIHAN PUTIH TAMPA TUMBAL

Artanti Tanti mengatakan...

Assalamu alaikum warohmatullahi wabarakatu.
Saya ingin berbagi cerita siapa tau bermanfaat kepada anda bahwa saya ini seorang TKI dari johor bahru (malaysia) dan secara tidak sengaja saya buka internet dan saya melihat komentar bpk hilary joseph yg dari hongkong tentan Mbah Suro yg telah membantu dia menjadi sukses. dan akhirnya saya juga mencoba menghubungi beliau dan alhamdulillah beliau mau membantu saya untuk memberikan nomer toto 6D dr hasil ritual beliau. dan alhamdulillah itu betul-betul terbukti tembus dan menang RM.457.000 Ringgit selama 3X putaran beliau membantu saya, saya tidak menyanka kalau saya sudah bisa sesukses ini. dan ini semua berkat bantuan Mbah Suro,saya yang dulunya bukan siapa-siapa bahkan saya juga selalu dihina orang. dan alhamdulillah kini sekarang saya sudah punya segalanya,itu semua atas bantuan beliau.Saya sangat berterimakasih banyak kepada Mbah Suro atas bantuan nomer togel Nya.
Bagi anda yg butuh nomer togel mulai (3D/4D/5D/6D) jangan ragu atau maluh segera hubungi Mbah Suro di hendpone (+6282354640471) insya allah beliau akan membantu anda seperti saya...